Sejarah Kelapa

11 Jun

Kelapa (Cocos nucifera) adalah anggota penting dari keluarga Arecaceae (keluarga kelapa sawit) ,palm. Ini adalah spesies diterima hanya dalam genus Cocos,  dan merupakan sawit besar, tumbuh hingga 30 m, dengan daun menyirip 4-6 m panjang, dan pinnae 60-90 cm; daun tua melepaskan diri bersih, meninggalkan bagasi halus. Istilah kelapa bisa merujuk ke seluruh kelapa sawit, benih, atau buah, yang bukan kacang botani. sebuah ejaan kelapa merupakan bentuk kuno dari kata tersebut.

Kelapa sawit ditanam di seluruh daerah tropis untuk dekorasi, serta untuk berbagai keperluan yang kuliner dan non-kuliner; hampir setiap bagian dari kelapa sawit dapat dimanfaatkan oleh manusia dalam beberapa cara. Dalam iklim dingin (tetapi tidak kurang dari USDA Zone 9), sebuah kelapa yang sama, telapak ratu (Syagrus romanzoffiana), buah nya sangat mirip dengan kelapa, namun jauh lebih kecil. Telapak ratu awalnya diklasifikasikan dalam genus Cocos bersama dengan kelapa, namun kemudian dipindahkan di Syagrus. Sebuah sawit baru-baru ini ditemukan, alfredii Beccariophoenix dari Madagaskar, hampir identik dengan kelapa, dan lebih dari telapak ratu. Hal ini dingin-hardy, dan menghasilkan lookalike kelapa di daerah dingin. [4]

kelapa itu telah menyebar di banyak daerah di daerah tropis, mungkin dibantu dalam banyak kasus oleh pelayaran orang. buah kelapa di alam liar ringan, ringan dan sangat tahan air, dan berevolusi untuk membubarkan jarak yang signifikan melalui arus laut [5] Buah. dikumpulkan dari laut sampai utara Norwegia yang layak. [rujukan?] Di Kepulauan Hawaii, yang kelapa dianggap [oleh siapa?] sebagai pengantar Polinesia, pertama dibawa ke kepulauan oleh pelayar Polinesia awal dari kampung halaman mereka di Oseania. Mereka sekarang hampir di mana-mana antara 26 ° N dan 26 ° S kecuali untuk interior Afrika dan Amerika Selatan.

Bunga dari kelapa sawit polygamomonoecious, dengan baik laki-laki dan perempuan bunga di perbungaan yang sama. Pembungaan terjadi terus menerus. Kelapa telapak diyakini sebagian besar penyerbukan silang, meskipun ada beberapa varietas kerdil diri penyerbukan. Daging kelapa ini mempunyai istilah endosperma  , terletak pada permukaan dalam . Di dalam lapisan endosperma kelapa berisi cairan bening yang dapat dimakan yang manis, asin, atau keduanya.

Negara bagian India didaerah Kerala dikenal sebagai Tanah kelapa. Nama berasal dari “” Kera (pohon kelapa) dan “Alam” tempat (“” atau “bumi”). Kerala memiliki pantai dibatasi oleh pohon kelapa, jaringan padat dari air, diapit oleh kebun kelapa hijau dan dibudidayakan ladang. Kelapa merupakan bagian dari makanan sehari-hari, minyak yang dihasilkan digunakan untuk memasak, sabut digunakan untuk furnishing, dekorasi, dll

Kelapa menerima nama dari penjelajah Portugis, para pelaut dari Vasco da Gama di India, yang pertama kali membawa mereka ke Eropa. Permukaan berbulu coklat dan kelapa mengingatkan mereka dari hantu atau penyihir yang disebut Coco. [6] Sebelum itu disebut indica nux, nama yang diberikan oleh Marco Polo pada 1280, sementara di Sumatera, diambil dari orang-orang Arab yang menyebutnya جوز هندي jawz Hindi . Kedua nama menerjemahkan untuk “kacang India.” Ketika kelapa tiba di Inggris, mereka mempertahankan nama coco dan kacang telah ditambahkan.

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: